Leliana Valentina Parvulescu

Hubungan antara depresi dan penggunaan media sosial –

Leliana Valentina Parvulescu

Hubungan antara depresi dan penggunaan media sosial di kalangan remaja

kelas psikologi
dr. Yang ini

Depresi adalah salah satu penyakit mental yang paling umum di seluruh dunia, menyebabkan kecacatan, kecanduan dan biaya yang signifikan untuk sistem kesehatan. Dari semua tahap kehidupan seseorang, masa remaja adalah periode yang sangat relevan untuk perkembangan gangguan depresi. Perlu dicatat bahwa selama masa remaja, gejala depresi mungkin lebih luas daripada di masa dewasa, bermanifestasi dalam iritabilitas, agresi, penghindaran, atau perilaku lain selain yang khas dari depresi. Selain itu, kaum muda mungkin sangat dipengaruhi selama periode ini oleh faktor sosio-kontekstual, seperti penggunaan teknologi seluler dan media sosial, yang telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, terutama sejak tahun 1990-an. penduduk asli”, yaitu terpapar perangkat seluler dan teknologi seperti ponsel atau tablet sejak lahir. Paparan luas ke media sosial ini menyiratkan perubahan dalam cara remaja berinteraksi dan berkomunikasi, secara alami mengintegrasikan penggunaan teknologi ini ke dalam pola persepsi sosial mereka. Oleh karena itu, penggunaannya bisa sangat relevan mengingat potensi pengaruhnya terhadap kesehatan remaja, terutama pada kesehatan mental mereka dan pada perkembangan atau pencegahan depresi.

Salah satu penggunaan utama teknologi mobile dan media sosial di kalangan remaja adalah komunikasi dan interaksi sosial dengan kelompok sebaya melalui berbagai cara (misalnya WhatsApp, Instagram, Snapchat, Twitter dan Facebook). Tetapi penggunaan teknologi seluler dan media sosial juga dapat bermanfaat karena dapat meningkatkan kreativitas, meningkatkan kehadiran dan partisipasi sosial, dan memberikan akses cepat kepada remaja ke berbagai jenis informasi, termasuk informasi yang berkaitan dengan mempromosikan perilaku dan kebiasaan sehat. . Namun, penggunaan teknologi seluler dan media sosial juga dapat dikaitkan dengan masalah seperti kecanduan internet, ketidakhadiran dan kegagalan sekolah, memburuknya hubungan keluarga dan persahabatan, dan berbagai masalah kesehatan fisik dan mental (termasuk cedera yang ditimbulkan oleh diri sendiri, kerusakan tubuh, makan gangguan dan depresi). Selain itu, ini juga dapat mempromosikan perilaku yang berbahaya bagi kesehatan, termasuk melukai diri sendiri, bunuh diri, kekerasan, dan perilaku berbahaya tertentu seperti cyberbullying, manipulasi, atau sexting.

Dengan demikian, penggunaan teknologi sosial memberikan peluang besar dalam hal kreativitas dan cara belajar, tetapi juga dapat melibatkan risiko tertentu, seperti isolasi dan interaksi sosial yang terbatas. Meskipun demikian, studi tentang kemungkinan efek kesehatan, terutama depresi, pada remaja yang menggunakan teknologi seluler dan media sosial adalah fenomena yang relatif baru. Bukti dari beberapa penelitian yang diterbitkan hingga saat ini, terutama sejak 2017, menunjukkan hubungan positif dan signifikan antara aspek-aspek tertentu dari penggunaan media sosial dan adanya gejala depresi di kalangan remaja. Dua faktor relevan yang meningkatkan besarnya asosiasi ini adalah penggunaan media sosial yang bermasalah dan perbandingan sosial yang berlebihan. Ada bukti yang kurang relevan yang menunjukkan faktor lain yang terkait dengan efek yang tidak diinginkan dari jaringan sosial, seperti tingkat keterlibatan pribadi yang lebih tinggi dalam jaringan, yang didefinisikan sebagai tingkat keterpaparan dan informasi pribadi yang diposting remaja di jaringan, atau keterpaparan terhadap konten yang mempromosikan perilaku seperti depresi.

Akhirnya, perlu disebutkan bahwa sejumlah besar penelitian telah diidentifikasi yang menunjukkan hubungan antara penggunaan jejaring sosial dan efek yang tidak diinginkan lainnya seperti kecemasan, intimidasi, kecanduan internet, atau kecanduan ponsel cerdas. Mengenai kecanduan internet, total waktu penggunaan, frekuensi penggunaan, dan variabel lain yang terkait dengan penggunaan berlebihan, baik dari segi frekuensi dan waktu, mungkin lebih relevan. Perlu dicatat bahwa dampak dari faktor-faktor yang teridentifikasi, terutama perbandingan sosial, terhadap terjadinya depresi dapat dipengaruhi oleh tingkat kekayaan dan kesejahteraan keluarga. Oleh karena itu, mereka yang berasal dari keluarga dengan status sosial ekonomi rendah mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena depresi saat berinteraksi dengan orang yang lebih kaya. Selain itu, faktor-faktor ini mungkin secara khusus berkorelasi dengan perkembangan gejala depresi tertentu (misalnya, masalah tidur atau penurunan kemampuan untuk berpikir atau berkonsentrasi).

Sementara menekankan bahwa media sosial tidak selalu memiliki dampak negatif pada suasana hati kaum muda, penelitian lain telah menggambarkan efek yang diinginkan dari penggunaannya. Dalam pengertian ini, temuan menunjukkan bahwa jejaring sosial dapat mempromosikan dukungan sosial dan bahkan menjadi titik akses informasi dan bantuan bagi orang-orang dengan gangguan depresi. Selain itu, penggunaan teknologi baru dapat memfasilitasi menghubungkan kaum muda ke lingkaran sosial yang lebih banyak, sehingga mengurangi persepsi kesepian atau isolasi.

Beberapa penelitian telah mengidentifikasi perbedaan antara anak laki-laki dan perempuan dalam dampak media sosial terhadap perkembangan gejala depresi. Penelitian sebelumnya telah mengusulkan bahwa prevalensi penggunaan berat teknologi seluler mungkin lebih tinggi pada wanita daripada pria. Selain itu, penggunaan teknologi seluler dapat terutama untuk tujuan relasional di antara gadis remaja dan untuk tujuan instrumental atau hiburan di kalangan remaja, membuat wanita lebih terpapar dampaknya.

Kesimpulannya, ditunjukkan bahwa, selama masa remaja, penggunaan teknologi seluler dan media sosial dan, khususnya, perbandingan sosial yang berlebihan dan keterlibatan pribadi selama penggunaannya dapat dikaitkan dengan perkembangan gejala depresi. Namun, penggunaan teknologi seluler dan media sosial yang adaptif juga dapat membantu mencegah timbulnya depresi, meningkatkan dukungan sosial, dan bahkan menjadi titik akses informasi dan bantuan bagi orang-orang dengan gangguan atau gejala depresi . Variabel lain, seperti waktu yang dihabiskan di Internet dan media sosial, frekuensi konsultasi, dan faktor penggunaan yang berlebihan, baik dari segi frekuensi dan waktu, mungkin lebih relevan dalam perkembangan masalah lain seperti kecanduan internet.

Author: Henry Martinez